WaKe Up HoNeY

seRba seRbi


image diambil disini

(Sebelumnya, postingan ini gak dibuat tuk mengajak orang berantem … tapi cuma sekedar unek2 hati doanx)

Beberapa hari ini, kalo lagi blogwaliking .. bayak banget gw nemuin postingan yg ngebahas tentang lagu ‘Rasa sayange’ … yg katanya di pake negara Malay tuk iklan promosinya ke mancanegara …
Kesan pertama pas gw baca postingan2 itu sih yah biasa ajah … pikir gw, mungkin orang malay itu gak tau, kalo lagu yg dia suka itu *yg sampe akhirnya dijadiin lagu promosi* … itu sebenernya lagu dr indo.
Ternyata pikiran gw itu bener, setelah gw tanyain langsung ke temen blogger gw yg notabene orang malaysia asli … dia juga bilang begitu … ‘tak tau kalo ‘rasa sayange itu dr indo’. Selengkapnya bisa langsung liat disini *thx yah iza*

Seandainya orang malay itu …atau si mentri pariwisatanya malay ngomongnya kayak iza temenku itu sih..yah gak apalah … solusi terakhir biar gak ribut, yah tinggal ganti aja tuh lagu promosi … dengan lagu laen … kasus selesai!
Eh itu sebelom gw dateng mengujungi orang ini disini …gara2 baca postingan dia yg bikin gw sakit hati *biar jauh..tetep cinta indo*
Gw jadi pgn niat memberi beberapa contoh gimana pinternya Malay berpromosi … supaya negaranya laris manis dikunjungi turis mancanegara …
Begini ceritanya sebelum gw dateng ke Mesir sini, gw dulu lumayan lama dijerman tuk kuliah. Nah dulu gw empet banget kalo lewat Reisebuero *biro perjalanan* … yg mengiklankan ‘WISATA BORNEO ORANG UTAN’
Gimana gak empet … secara wilayah borneo >3/4nya adalah indo. Dan Orang Utan adalah salah satu satwa kebanggaan indo … mpe foto gantengnya ada di duit Rp.500. yg menjadi bukti otentik, kalo orang utan itu asli indo.
Eeeehhh taunya wisata yg memakan harga minimal 3500an Euro itu ..ternyata bukan ke indo… tp ke tetangganya indo … Bahkan banyak biro2 perjalanan yg lebih parah.. iklannya jalan2 ke indo-borneo …taunyeeee ke …. *malez ah*
Liat aja contohnya disini *sorry bahasa jerman*
Bisa diliat dengan jelas … judulnya Indonesia-Borneo-Orang utan … tapi pas diliat penerbangannya kok frankfurt-kuala lumpur … wueleh wueleh … borneo dah dijajah malay kali yeeeeee
Jadi intinya yg mau gw sampaikan disini … semoga nantinya indo bisa lebih maju dr malay 😛 Amiiiiiinnnn

Advertisements

45 thoughts on “WaKe Up HoNeY

  1. kita emang repot, soalnya dia nyanyinya’sayang-sayanghe’ bukan sayang-sayange. kalo yg terakhir ini emang dari indonesia.

  2. harusnya mereka itu bisa sedikit menghormati negara laen ya. aku td klik yg indonesien – borneo meski bhs german hehhe

    untungnya di zoo seattle sini orang utan ditulis gede2x dari indonesia

  3. ckckckc..sangat disayangkan jika budaya kita diadopsi negeri tetangga. produk kita sebaik nya di patenka semua dari sabang sampai merauke biar amana.

  4. ga usah kawathir…besok biar gue telpon perdana mentri Malaysia deh…mau gue maki2 😀

  5. wah masalahnya bisa jadi rumit nih, lama-lama indo bisa merasa dijajah dan malay akan merasa menjajah indo, akhirnya pecahlah perang yang kata orang perang saudara. jadi mendingan diperingatkan aja malay tuh dengan jalan damai dan secara profesional, gitu.

  6. ah… malingsia emang gak kreatif, itu baru beberapa, besok2 dicaplok tuh borneo, inget kan kasus beberapa waktu yang lalu, malesa ketauan ngegeser batas wilayah yang ada di borneo. bener2 tuh anak. lama-lama tambah nyebelin aja tuh jiran.

  7. ChiCKen PRaTo *PaPRiKa & ToMaTO* perlu dipatenkan tuh… ntar ada yang ngaku2 repot!!! huehehe…

  8. pasal diatas bisa juga disebabkan karena kita tak bisa menjaga apa-apa yang menjadi milik kita, jika sudah begini, kita baru sibuk ribut2.

    *maaf kebanyakan komen* piss!!!

  9. jadi orang utan yg ganteng itu yg fotonya suka di pajang di uang Rp500 jadi wisata malaysia….hikshikshiks..
    koq kita kaya dijajah sama malaysia ya,dari lagu,orang utan,wilayah ambalat,nanti apa lagi …huhuhu…
    saya ga mau ah main kemalaysia…

  10. Aku juga kaget lho Cha waktu baca di koran bbrp hari lalu ttg Lagu Rasa Sayange, sedih ya….
    Ini baru satu dari sekian banyak hal yg dah di claim milik Malaysia (tahu kan apa saja?)

  11. ups..kirain visit malaysia tapi ternyata …..,lagi rame negh gara2 lagu rasa sayang he..

  12. I love Indonesia. Sudah seharusnya kita mulai menyelamatkan aset2 bangsa yang kita miliki, agar tak lagi dikuasasi negara asing.
    Indonesia, know it, love it!

  13. tadi saya buka blognya azero.blogspot.com
    wah isi comentnya rame dan agak panas…,tdnya pengen ikut kasih coment, tapi takutnya nanti jd tambah panas…

  14. Itulah salah satu bukti bahwa Indonesia kita ini belum benar-benar merdeka…Yap, semoga saja suatu saat negeri kita ini bisa lebih maju dari negeri seberang itu, trus gantian deh kita jajah..hehehe…gak boleh begitu ya?? Malay SUCK!!!!!

  15. Hai Icha yang baik.

    Dari apa yang Iza lihat (setelah 4 kali ke kota2 besar Indonesia) sebenarnya RRI mempunyai kekayaan yang jauh lebih banyak dari Malaysia. Dari semua aspek -wilayahnya, manusianya, sumber alamnya, petroleum, kayu kayan, ladang sawitnya, ….apa lagi, Icha boleh tambah sendiri.

    Taaapii seperti ada yang hilang.

    Apa ya?? Iza tak tahu. Ada missing factor.

    Sayang betul. Seolah2 semua kekayaan itu seperti wayang kulit juga. Nampak seperti ada, tapi ga jelas. Samar-samar.
    Antara ada dan tiada (ky judul lagu pula… hehe)

    Atau ada x factor/extra factor yang hilang atau belum muncul??Mungkin.

    Ada adik2 pkl yang telah pulang, mau jadi anggota DPR. Soalan mereka yang buat Iza gatal kepala ialah “kak gimana caranya mau jadi anggota DPR??”

    Hurmm???

    Bagi Iza, kalau Indonesia maju dan kaya. Itulah yang lebih baik. Banyak masalah dapat diperbaiki. Malah imej umat Islam juga akan lebih baik, karna RRI adalah negara umat Islam terbesar dunia.

    Dari sudut perniagaan RRI adalah “huge market” kerana rakyat yang ramai. Kalau 10% rakyat RRI kaya-raya bermakna ada 23juta nyawa untuk HIGH END MARKET (itu dah menyamai jumlah rakyat Malaysia loh).

    Kalau 10% rakyat RRI bergaji kecil, maknanya ada 23 juta nyawa untuk LOW END MARKET. (Tapi kalau 10% miskin, payah juga ya??)

    Maksud Iza, RRI adalah kawah perniagaan. Belum lagi ambil kira tempat2 cantik yang mampu memancing wisata. Indonesia kaya dengan tempat2 cantik, juga monumen bukti tamadun manusia yang tak ada di Malaysia.

    Iza sendiri seneng jalan2 ke sana(memang iza hantu jalan2) apalagi ada temen2 yang selalu sudi terima kedatangan Iza dengan senang hati.
    (Iza masih kumpul duit untuk penuhi undangan anak praktikal di Jogja dan Balikpapan, ntah kapan cukup wangnya hehe)

    Perkiraan sesimple ini menunujukkan kemampuan RRI untuk maju bukan sebaliknya.

    Walahhualam

    Maaf Iza jadi banyak ngomong. Tiada niat negatif sebaliknya ia hanya cuma diskusi ringkas, juga harapan untuk melihat ummah keseluruhannya menjadi lebih baik. Bukan untuk menjadikan ummah bertingkah soal yang ngak ngak 🙂 apatah lagi di bulan mulia ini.

    Maaf jangan ada yang marah.
    Icha juga jangan marah2 ya *hiksss* Ampun minta maap, selamat hari raya. Oh ya Nopi juga jangan marah ya (dia baru aja call Iza hehe… katanya GAK kangen ama hantu tikus hehehehe)

    Muah muah tuk Nadine.

    With love,
    Iza

  16. Betul kata Pak Anang, tidak ada gunanya saling menghujat. Nanti musuh-musuh kita akan bersorak gembira. Bahkan saya mendambakan Indonesia dan Malaysia akan bersatu dan maju bersama agar Amerika Serikat tidak semakin sombong dan biadab.

  17. kapan ya kejadiannya Indonesia bisa lebih maju dari Malaysia? *pusing nyari jawabannya*

  18. Yaaah, klo di-liat2 emang Indonesia kurang rasa kepedulian alias cuek dengan hasil karya/kekayaan yg dimiliki. Disamping itu juga kurang tegas dalam hal meng-klaim apa yang seharusnya menjadi hak-nya. Mungkin yg dibutuhkan saat ini pemimpin yang bisa mempertahankan harkat & martabat serta kewibawaan, terutama dimata internasional….

  19. Kalo aku boleh bilang sih, lebih baik kita menata lagi rumah sendiri, memperkuat keadaan rumah sendiri.

    Thanks, udah singgah di tempatku 🙂

  20. Malaysia oh Malaysia, engkau selalu punya ulah. Yang terkini, istri atase pendidikan & kebudayaan KBRI, Nuslihanah Nurdin ditangkap sama satgas imigran gelap nya Malaysia : RELA, padahal ybs bersangkutan telah menerangkan dan menunjukan kartu identitas istri diplomat KBRI.

  21. Sorry ya… Tapi orang kitanya aja yang emang dogol. Engga peduli ama produk sendiri dan sibuk ngejualin aset lokal demi rupiah yang ga’ seberapa, liat tuh contohnya Pulau Bintan. Masih Indonesia, tapi beli kelapa muda satunya 5 dollar singapur. Bentar lagi juga batik bakal dipaten sama Malaysia, secara orang sini mendingan beli royalti sepatu vincci ketimbang ngurusin paten batik. Sedih ya… Kerampokan mulu 😦

  22. Icha yang baik…

    Izinkan Iza discuss sedikit tentang perkara ini. Ada salah tanggapan dan Iza perlu perbetulkan.

    “‘WISATA BORNEO ORANG UTAN’
    Gimana gak empet … secara wilayah borneo >3/4nya adalah indo. Dan Orang Utan adalah salah satu satwa kebanggaan indo”

    Betul Kalimantan adalah 3/4 Borneo, cuman 1/4 adalah malaysia iaitu negeri Sabah dan Sarawak

    Betul kata Icha, Orang Utan adalah hidupan asli BORNEO. Kalau ada 10,000 ekor orang utan bermakna ada 7500 ekor di Kalimantan, dan 2500 lagi ada di Malaysia.

    Malaysia TIDAK menjajah Indonesia. Sebaliknya berusaha keras mempromosikan 2500 orang utan miliknya hingga popular ke mana-mana.

    Dalam peta pelancongan dunia SEPILOK di SABAH adalah tempat pelancongan popular untuk mengenal habitat orang utan sila lihat http://sepilok.com/ Pelbagai aktiviti dibuat termasuk orang utang feeding, foto2 bareng orang utan. Nampak lucu, tapi itu telah menjadikan tempat ini sangat popular.

    Apa jadi dengan 7500 ekor orang utan di Kalimantan??.

    Keadaan sama juga dengan kaum asli di borneo, malaysia telah berjaya menjadikan etnik asli itu “objek wisata” di sabah dan sarawak. Gunung Kinabalu dipermudahkan untuk sesiapa sahaja mendakinya termasuk kakek-kakek. Maka ramailah kakek-kakek dari Jepun datang mendaki Kinabalu.

    Apa jadi dengan etnik itu di kalimantan, juga bromo contohnya??

    Hakikatnya Indonesia TIDAK menggunakan sumber kekayaannya sendiri.

    Apa yang ingin Iza sampaikan ialah lihatlah, lihatlah dari segi positifnya bagaimana Malaysia menggunakan sumber yang sedikit tetapi berjaya.

    Semenjak peristiwa September 11 pelancong arab membanjiri Malaysia. Mereka tidak datang begitu sahaja sebaliknya Kementerian Pariwisata Malaysia berusaha keras memperkenalkan produk2 Muslim, Negara Muslim aman dan sebagainya. (walaupun ada mempertikaikan, tetapi yang kita perlu lihat ialah bagaimana Malaysia membuat branding itu.

    Indonesia juga boleh buat dengan status negara umat islam teramai itu.. Tapi bila nak dimulakan??

    Tahun ini sahaja sudah berapa ratus ribu pelancong Arab terutama dari gulf country yang kaya itu melancong dan shopping di Malaysia. Bayangkan pelancongan Oman datang kesini, mereka kaya raya 1 Riyal Oman = 10 ringgit Malaysia = 26 ribu rupiah. Wah mereka datang shopping bagai nak gila.

    Seperti kata Icha “WAKE UP HONEY” kalau perlu belajar ayuh belajar. Ingat pembangunan Jepun??? Pertelingkahan Jepun dan Barat adalah rahsia umum, tapi Fukuzawa Yukichi bapa intelek teragung Jepun tetap melawat eropah dan amerika syarikat dan menjadikan ilmu sebagai asas membangunkan Jepun hingga begitu terpandang oleh dunia.

    Kata-kata “dulu si malaysia murid, indonesia guru” itu udah outdated.
    Sama out dated nya kata-kata “betapa agungnya empayar Islam suatu ketika dulu. Ada ibnu Sina, al khawarizmi, ibnu rush dan sebagainya.

    TERLALU ramai orang suka bermonolog tentang zaman gemilang itu… lupa zaman telah berubah.

    Sekarang zamannya anak2 bangsa mencari ilmu dan mengaplikasikannya.

    Wallahhualam.

    Mohon maaf Icha, bukan berlagak pandai, tidak sesekali.. I’m not a perfect person, lantaran itu selalu sahaja mengimpikan yang indah-indah diatas muka bumi ini..
    Peace ang respect

    Wassalam

    With Love,
    Iza.

  23. gue baru dari malaysia agustus kmrn, aduhh… beneran deh… malaysia tu gak ada apa2nya, indo jauh lbh cantik dan keren, tp yg gue heran, apa2 mereka “jual”. Bisa aja gitu “ngejual” objek2 wisata yg mnrt gue biasa aja. Sayang bgt deh endonesa… Tourismus-nya gak dijaga dgn baik, gak diorganisiert dgn baik, dibiarin keleleran begitu aja. Suatu saat bisa diambil org tuh…

    Yahh begitulah negaramu, hehehehe 😀

  24. ayo ayo wahai orang indonesia,
    kita mesti bebenah diri neh!
    bahaya, jeung icha udah misuh misuh gitu huehehe

  25. gw udah visit tuh situs yan orang malay yang bikin bete itu. yahhh itulah, kita ini satu rumpun melayu tapi kelakuan entah cem apaaa aja. yang salah sih kata saya mah pemerintah juga. wong nggak tanggap sama sekali. SAMA SEKALI. tau deh..mungkin emang bangsa kita ini jenis bangsa yang gampangkus diinjak-injakus. jenis spesies baru yang langka…

  26. Indonesia-Borneo-Orang utan
    untung judulnya nggak Borneo-Indonesia-Orang utan …hiks *sedih* 😦

  27. Salaam,

    Ikutan gak enak hati juga seh, tapi sebenernya kita punya banyak lagu daerah yang gak pernah dipopulerkan, giliran dicomot orang ngambek, orang utan pelestarianya di bagian Indo gak memadai, di negeri seberang lebih terawat, kita sebenernya punya banyak “kekayaan” tapi gak bisa ngejaga & ngerawat, buktinya sampe bisa ke”colong”an terus,jangankan lagu…patent tempe aja udah dicolong koq…:)Peace lah:)

  28. paling enggak, walo mereka lebih maju dari kita, tetep aja pada hakekatnya kita yang lebih kaya dari mereka…

    ga habis pikir, kenapa negara yang keliatan baik² gitu tega nyuri dari kita *ngelus dada (dada gw ndiri, bukan dada orang laen! :D)*

    oh iyah, ini aku baca forum orang malay yang salah satu thread-nya menyatakan bahwa mereka ga menganggap kita serumpun. Astaghfirullah.

    http://www.topix.com/forum/world/malaysia/T7NJ5F8LGR2RN9G36

    Indon = sebutan mereka yang nadanya melecehkan kita, ya kaya nigga untuk orang negro di barat sono, huhuhu…

  29. TANYA KENAPAAAA…?

    saat nya Indonesia introspeksi diri… apa yg salah ampe jd begini…

    lagi2 saya harus katakan…
    TANYA KENAPAAAA…???!!!

  30. Orang endonesah™ memang repot.,

    semoga ada solusi yg benar2 cerdas dan tidak semakin mempermalukan negara kita trcinta ini. amin..,,

    aLe takut ini hanya konspirasi saja.
    mari kita bebenah bersama 🙂

  31. ada rekan2 saya yang mencoba berpartisipasi dalam branding Indonesia, harapannya agar branding Indonesia pada umumnya dan juga promosi pariwisata Indonesia bisa lebih baik (at least sebagus Malaysia dalam berpromosi). Namun rekan2 saya mengeluhkan pihak birokrasi kita yang belum bisa menyamakan visi 🙂

  32. Indonesia jelas-jelas negara yang kaya, jadi mari kita bangun bersama-sama. Tidak usah saling menyalahkan maupun saling menghujat, saya yakin permasalahan lintas negara sudah ada yang menanganinya. Jadi “Wake up Honey”

  33. iya icha, kadang sebel deh, ngelihat cara malaysia berpromosi, pinter banget. padahal kenyataannya pas kita datengin tempat wisata itu nggak bagus2 amat, jauh jika dibandingkan dengan kendahan alam kita

  34. kita ini msh bangsa tradisional….artinya semua tergantung pimpinan, seandainya saja para “pemimpin” kita dapat lebih tegas bertindak, pasti tidak akan terjadi masalah, sampai sejauh ini…

    kita harus dipimpin org yg “keras, tegas dan cepat berbuat”

  35. wuihh, bt’ bgt deh. kalo gitu aku mau pake lagu ‘cindai’ nya siti nurhaliza aja ah buat backsound nya blog ku. hehehe ^^

  36. ana juga fikir mereka itu sangat menyebalkan, itu jiran harusnya di pecat aja jadi tetangga kite. gak ada jamil-jamilnye, (maksud gue, gak ada bagus-bagusnye) segalanya di ’embat tu, termasuk batik, lha emak gw suka batik gitu masa, kita2 orang yogya suruh bayar dulu kalu mau pake daster.whoaaaaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s