Biarkan Aku Yg Jd Menteri

Uncategorized

Sebelum baca postingan ini, ada baiknya baca postinganya um Ibrahim dulu. Biar nyambung gituh…
Udah baca??????

Nah sekarang giliran dr pihak gw … Disini sih jarang ada pembantu dr Indonesia, bisa dibilang gak ada. Cuma tetep aja gw kena samberannya. Secara gw pny 2 biji kakak ipar. Yg satu pernah kerja 10 tahun diSaudi Arabia dan pernah punya pembantu orang indonesia.. Dan satunya lg mpe sekarang masih netap diSaudi Arabia … dateng cuma pas liburan Summer doang, dan dateng selalu dengan pembantunya ..yg notabene orang Indonesia. Belom lagi ada sodara deket laki gw juga yg gawe di Qatar … Dan kalo dateng Liburan Summer juga dateng bersama pembantunya … yg lagi2 ampun amit2 memalukan ORANG INDONESIA ….

Terkadang ngerasa tidak ngerasa, pas kumpul keluarga Summer kemaren … gw jd ngerasa pembantu jg!!!! Kesel, pgn nonjok2 tembok!! Males ah nyritainnya …bodo amat, yg penting laki gw tetep cinta ma gw *wakakakakakak*
Sumpeh deh, kalo gw yg jd mentri depnaker … gw bakal tutup tuh jaringan2 pengiriman TKW keluar negri… Malu2in … merusak citra bangsa … *esmosi membara!!!!*

Mungkin alasan ini juga, yg bikin negara tetangga kita *Malaysia* suka melecehkan negara kita… yah bisa dibilang wajar mereka begitu, orang pembantu dirumah mereka orang indonesia ….

Cape’ deh ….

Ini persoalan gak bakal selese sebelum gw diangkat jd mentri depnaker …*&%#!?@%)(^@

Advertisements

47 thoughts on “Biarkan Aku Yg Jd Menteri

  1. anjrit emang..bikin kesel tp mo gmn lagi mpok wong udah dr jaman purba orang indo hobby banget di jajah :p

    tp bo, pemerintah kita pikir yah namanya jg nyari duit yg penting halal..(halal?? najis gw kl sampe di perkosa msh di bilang halal)

  2. katanya begitu lho..aku sering dengar cerita2x dari orang yg tinggal disana.

    ya sudah..sini kamu aku angkat jadi menteri hikhik

  3. td komennya gak nyambung karena belom klik ke um ibrahm hihihi…

    harusnya yg lebih memalukan itu ya yg melecehkan. seperti malaysians dll.

    pilih mana dikira pembantu apa prostitusi dari thailand ? hehehe…

  4. Ini yang namanya buah simalakama. Krn Indonesia gak benahin di intern nya dulu seh. Harusnya kan sediain lapangan kerja yang cukup buat warga negaranya. Alhasil pada lari ke luar negeri jadi TKI, dibilang pahlawan devisa lah…. tapi resikonya di zholimi sama orang asing… hu hu…. susyeeeh yeeee…

  5. hayo di itik-itik aja tuh
    biar pengiriman TKI dihentikan dan diperbesar penarikan investasi dari luar negeri

    kalo dah ngomongin expat tanpa penghargaan ini, isinya cuman menghujat orang-orang kita sendiri

  6. pertamax nih gw…horeeeeeeeee…wakakkaka…salah yah apa seh…oke gw mau koment..gw pernah chat ma orang dubai…gw pasang pic gw kan…terus dia koment kok cewek Indonesia ada yang cantik juga yah…gubrak…kenapa emang?…nggak soalnya disini cewek indonesia identik ma maid…sumpah gw langsung marah waktu itu..sampai dia bingung…lah salah dia apa…orang dia bilang sejujurnya koq…gw tanya emang gak ada yah cewek indonesia disana yang kerja kantoran?…nggak ada kebanyakan orang philipine…mau marah gak seh…pokonya gw dukung dah kalau lo jadi mentri depnaker…wkwkwkwkw

  7. Kasihan bener yang jadi PRT. Udah di negara lain dia di sia2, eh oleh orang senegaranya dia juga dianggap memalukan. Dalam hati mesti dia bertanya “salahkah aku menjadi pembantu, ?”
    Padahal di satu pihak dia adalah penyumbang devisa negara.
    Inilah gambaran negeri kita, yang begitu padat penduduknya, tetapi begitu sedikitnya lapangan kerja yg tersedia. Mau tak mau, jadi pembantu adalah salah satu jalan untuk mencari rizki, sayangnya nasib baik sering tak berpihak pada mereka.
    * huuuuu….sok wais*

  8. Aturan Sekali-kali orang Indonesia PRT nya orang Arab ya, kalo ngg’ skalian orang Amerika jadi PRT pasti tetangga sebelah pada heran….

  9. ah jangan berasa pembantu gitu dong ah..hehe iya miris yah, orang endonesah hanya jadi pembantu di negeri orang.

  10. Jadi TKW mahal juga loh, ada yang bayar sampe puluhan juta. Gitu-gitu masih banyak orang miskin yang mau padahal uang segitu bisa buat modal dagang.

  11. didats yg di kuwait jg nulis hal yg sama, janjian nih?

    gimana lagi, di rumah sendiri ga’ dapat makan yo mau ga’ mau nyari dit4 laen. sudah jadi tugas depnaker u’ bikin policy&regulasi bagi para pahlawan devisa itu, jangan karena label “pembantu” trus seenak djidat diperas ambil uangnya lupakan orangnya. Klo the nanny bisa jd prestigious kenapa pembantu tidak?? TANYA KEN-NAPA???

  12. Saya dah baca juga link dipostingan ini. Miris saya mbak bacanya… Nanti kalau jadi Menteri Depnaker tolong ya mbak lapangan kerja di indonesia diperbanyak biar mereka gak pada minggat jadi pembantu di luar…

  13. Klo gtu kirim CV aja mbak… 🙂

    Iya tuh, Indonesia jadi negara pengekspor TKI/TKW terbesar di dunia kayaknya…

  14. Baca tulisannya Umi Ibrahim dan Mbak rasanya mau marah juga..
    Gak rela sebetulnya di cap pemasok pembantu rumah tangga…Kayak semua orang Indonesia gak berpendidikan aja!!!
    *&^&%##%$##$@^&*(^%#E#$%
    *bingung mau tulis apa…

  15. Vote For Icha!!!

    tp jgn bodo amat dong cha! lawan!!! Sekarang org2 disekeliling ku pada gak berani ngomongin “kepembantuan” Indonesia, karena resiko bisa dilabrak..he…he…

  16. klo skr dihentikan pengiriman tki kayaknya susah yah, wong msh byk orang kita yg memang butuh pekerjaan tapi memang miris klo ngeliat nasib mereka diluar dianiaya, sampe di indonesia pun org2 sendiri msh tega meras mereka.

    Jalan satu2 nya emang lebih diperjelas dan diperketat aturan mainnya. Yg lebih penting lagi dikasih pendidika yg lebih(khusunya prt)

    vote for Ichaa!!

  17. bener banget nih… bahwasanya bangsa kita suka disamaratakan jadi TKW semua…
    bikin naek darah ajah!

    emang situ oke???

    situ = orang yang suka ngomongin indonesia itu negara yang isinya TKW dan TKI doang.

    *jadi dapet ide buat nulis mbak..*

  18. ya.. makanya buka kran impor pembantu dari arab or malaysia aja wkakaka..

    btw, tetep dengan semangat :

    _____ VOTE BUNDA ICHA ________

  19. ichaAwe berkata…

    uuulll…jangan membahas indonesah lah… ujung2nya takada ending…begitu takada penyelesaian… cape’ degh

    2007 November 4 21:30

    ehehehehehe…..

  20. Timur tengah itu even mayoritas muslim tetep aja kalo nindas orang paling jago. Dari jaman dahulu kala emang begitu kali ya tabiatnya. Mbak, at least di Mesir gak ada pembokat asal indonesia, jadi kalo gak liburan, gak sport jantung dong ah.

  21. Gw duduk di barisan depan Cha untuk ngedukung lo jadi menteri…beneran!
    Gw juga gregetan sm pemerintah Indonesia, gimana bangsa lain mau ngehargain Indonesia, kalo pemerintah Indonesia gak ngehargain negerinya sendiri…

  22. ICHA FOR PRESIDENT! eh, salah ya 😀

    dont judge a book by its cover emang ada benernya…negara yang cantik ini…dalemnya bonyok…

    oke deh VOTE FOR ICHA! haiyah!

    daku juga maluuuuuu…. maluuuu….gara2 generalisasi ini gue batal kawin ama orang Mesir….huhuhuhuhuhu…(nangis bombay)

  23. bagiku…semua pekerjaan halal adalah mulia..biar pembantupun aku hargai…

    sayang pemerintah/PJTKI ngga mempersiapkan secara khusus untuk tkw2 kita

    Saya merasakan disini, hidup tanpa pembantu…wuihhhh…rasanya saya segitu hormatnya sama pembantu yg di Indonesia yg selalu siap sedia membantu saya walau kadang udah tengah malam…..

    Mengapa harus malu? nah klo saya boleh bilang…orang arab saja yg tidak bisa menghargai pembantu…sehingga memperlakukan mereka se wenang2 dan bahkan memperkosanya….ih jijay….tanah nya suci tapi bangsanya…koq gitu yah?

  24. Haaaaaaahhh capek deh

    orang indonesia = TKW
    ya kalo gak TKW juga,,,
    bisa di anggap2 sebagai pembantuuu??

    cape deh

    mbak,,,
    dapet PR dari jeng senny tuhh…

    hahahahahah…..

  25. yaaah… gimana dong…
    secara di Indonesia mereka ga kebagian rejeki, skill cuma PRT.
    kl di Indonesia pemerintahnya mampu ngasih lahan pekerjaan, pasti nya ga perlu lagi ekspor PRT besar2 an…
    trus mo taro di kantoran pun ga mungkin kan? emang bisa apa?
    Ah, susah Cha, ini menyangkut kemampuan negara…
    Gw siy mao aja dukung lo jadi mentri, tp apa lo yakin bisa ngasih pekerjaan yg menghasilkan buat smua warha negara tanpa kecuali?
    Wih, ini amanah berat lho…
    Gw siy ogah!
    *heheheee…*

  26. iyaa, kasian banget liat TKW2 ituhh.. eh tapi ada juga TKW yang bagus lohh. mksdnya dpt majikan yang sayang sm dia.. 😀 slm knl!

  27. Mau komen apa lagi, semua udah komplit ada diatas…yang jelas mari ita saling mendoakan aja budhe, saya doain budhe biar jadi menteri depnaker, sementara budhe doain saya jadi presiden..ok??!!hahaha…

  28. Sabar……sabar………
    sebentar lagi kalau Indonesia makmur kan enggak ada lagi yang mau jadi TKW/TKI, tapi kapan ya Indonesia makmur ?
    Apa nunggu Icha jadi Presiden ?

  29. Hiduuppp Ichaaaaaaaaaaaaa….

    (prasaan kmaren dah koment panjang lebar, kok gak ada yak???) barangkali pas kantor mati lampu…hihihihiiiii :p

  30. Icha. Kongsi cerita lagi kita. Sengaja iza pilih jadi orang akhir yg komen 🙂

    Seperti tak ada logika untuk negara sebesar indonesia, sumber tenaga pekerja yang ramai, tapi kurang lowongan pekerjaan*???*

    Di Malaysia pula lowongan pekerjaan buanyak, terutama untuk kerja kasar hingga terpaksa import pekerja.

    Kenapa investor2 dari luar mau buka banyak factory di Malaysia, kemudian import pekerja dari luar.
    Kenapa mereka tidak langsung saja buka factory di negara yang ramai tenaga kerja?

    *belum habis fikir*

    Crita yg lain dulu ya Cha
    Sedikit sejarah 🙂

    Waktu Malaysia “baru mau hidup”, pemerintah sini mengajak pelabur2 asing datang membuka factory disini secara besar-besaran. Tempat, air, elektrik semua disediakan.Tak perlu bayar pajak hingga 10 tahun asalkan orang2 malaysia dikasi lowongan pekerjaan.
    Itu awalnya..hinggalah malaysia terkenal sebagai pengeluar cip komputer dan sebagainya…akhirnya makin banyak pelabur yang masuk hingga tenaga kerja jadi mahal, tidak cukup, dan terpaksa import.Juga permintaan tinggi untuk PRT.

    Pilihan awal dulu ialah dari indonesia, kemudian dari bangladesh. Bukan sahaja import tetapi juga dibanjiri pendatang tanpa izin (PATI).

    dari situ banyak masalah sosial timbul… dan kerena ada diantara mereka TK atau PATI yg membuat onar (astagfirullah, kalau icha disini, pasti icha juga sempat sakit hati)

    dari situ timbulnya panggilan “indon” (maaf cha, iza sebutkan disini) Satu konotasi negatif, kerana memang datang dari peristiwa2 negatif yang membuatkan sahabat2 yang tidak bersalah merasa diperlecehkan, sakit hati dan seterusnya melabelkan orang Malaysia angkuh, sombong.

    Oh ya selain dari kisah negatif…sebenarnya ramai juga TKI atau PATI yg jadi kaya-raya berkat kesungguhan, bijak berniaga. Kini mereka jadi lebih kaya dari orang Malaysia. Ramai juga PRT yg baik, jujur dan bekerja dengan iklas. Koq kisah2 begini ketutup oleh crita negatif??

    ****begitu kisahnya****

    Iza sekarang bekerja di “industrial area”. Disini ada TK myanmar, vietnam, nepal, pakistan dan ya dari indonesia tentunya. Ramai banget. Serasa seperti berada di planet asing.

    Maaf ya cha kalau iza lancang. Ampun bunda:)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s