Pempek Lovers

BeRiTa FoTo, KuLiNeR

Walaupun aku lahir dan besar di Jakarta, namun darah Palembang yang deras mengalir di darahku tetap membuatku tidak bisa jauh-jauh dari makanan yang namanya Pempek.

Tapi sebenarnya tidak hanya orang Palembang saja yang gemar makan Pempek, terbukti dari menjamurnya para pebisnis kuliner yang memilih untuk membuka usaha menjual Pempek.

Hehehe, tapiiiiiiiii hanya orang Palembang asli yang bisa membedakan cita rasa Pempek sebenarnya. Pempek memang bisa di temukan dimana-mana, di Jakarta contohnya. Tapi padahal, nyaris 75% rasanya ga pas di lidah. *Untukku yang orang Palembang asli loooh*. Lah bagaimana ga pas, biasa dikasih pempek enak dengan ikan tenggiri atau belida yang benar-benar sesuai dengan komposisi, harus memakan pempek geje dari ikan patin. *Emang ada pempek dari ikan patin?* hihihi ngebayanginnya aja mual.

Ya sudah, dari mana kebanyakan ngetik. Ngomong ngalor ngidul ga jelas. Mari kita nikmati pempek yang baru tadi kubuat. Yummy yummy. Sejujurnya aku bikin tidak pakai tenggiri atau belida. Namanya juga sedang jauh di Qatar. Jadi menyesuaikan dengan tempat. Karena memang gairah untuk mengunyah pempek sudah tidak tertahan, maka coba-coba buat pempek dengan ikan baracuda. Ternyata hasilnya juga, enaaaaak *huhuhu muji masakan sendiri*.

Ayo ada yang mau? Mariiiiiiiiii

 

Advertisements

14 thoughts on “Pempek Lovers

  1. ini salah satu kesukaan saya… apalagi kalau disiram kuah cuka yang bumbunya pas, tidak terlalu encer, tidak terlalu pedas atau asem, rasanya merinding bikin nagih…

    hihihi yoiii, nah cuka yang seperti kamu bilang itu, hanya orang Palembang asli deh yang bisa bikin paling maknyus 😀

  2. Pun daku penasaran sama pempek ikan baracuda, sound yummy ya?

    Fyi, sekarang dah jarang pempek dari ikan belida, krn populasi belida ga sebanyak dulu. Kalo adapun harga pempeknya dijamin mahal sm kaya harga ikannya sendiri. Yg banyak skrg (dan enak itu) kebanyakan dari tenggiri dan gabus. Begitu yg daku tau, yg jelas sih daku taunya tinggal makan hehehe 😀

  3. Mauuuuuu [angkat tangan] Mm…. postingan ini membuat saya semakin pengen makan pempek. Sudah beberapa kali saya gagal terus singgah ke Pempek Pak Zaki di kota saya. Terima kasih, mbak Icha

  4. Ikan baracuda? waahh baru denger.. hehehe..

    Dulu aku gak suka pempek mbak.. Jaman smp aja klo dikasih aku nolak coz rasanya aneh.. taoi makin ke sini kok makin doyan yak.. mgkn dulu dikasih yg gak enak.. sekarang malah nyari klo udah lama gak makan.. heheh

  5. mbaaakkk..kangennn…aku walopun bkn orang palembang jg penggemar pempek lho mbak..hehe..
    btw, gmn kabar doha mbak?? enakan mana ma di mesir?? hehe

  6. Kayanya masakan sumatera mirip2 kaya masakan kalimantan. Contohnya di sumatera ada krupuk kemplang, di kalimantan khususnya samarinda ada tuh yang namanya amplang. Terbuat dari ikan tenggiri atau pipih khas sungai mahakam atau sungai karang mumus

  7. wah mbakkkkkkkkkk aku cinta empek empek juga..padahal bukan orang sono…tapi pecinta makanan palembang..hmmmm…masyallah nikmatnya….
    itu gambarnya bikin ngiler saya nieh..
    *maaf baru bisa berkunjung rempong ditempat kerja

  8. bener mba…sodaraku yang bukan orang palembang, ngebuat pempeknya biasa banget deh…eh pas sodaraku yang orang palembang asli buat pempek plus cukonya,widiiiiih serasa makan pempek yg diimpor lgsg dari palembang (a.k.a spt pempek candy,vico)emang yah, gen ga bo’ong,hehe

  9. empek2 itu aslinya dulu org keturunan cina di palembang yg bikin, yg bikin org nya apek2 itu artinya kakek2 terus dia jual empek2 yg dia bikin disitu lha org panggil dia sebagai empek2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s